Just Friend

Standard

Heyhooooo!!!!!  Udah lama ga nulis niih!! Udah lumayan banyak yang terjadi di idup ini *tsaaaah!!!.

Mulei dari mana yaaa, ga ada yang harus dimuleeii juga siih!! Toh udah berakhir sebelum dimulai.

Jadi ya beberapa bulan ini… Iye beberapa bulan, pendek banget kan? ga nyampe seumur jagung juga, Gw deket sama seseorang, cowok donk pasti klo cewek mah si pesut doank aja udah bikin gw eneggg!!😀

Nah si cowok ini entah dateng dari mana entah dateng dari do’a-do’a yang selama ini gw panjatkan atau dari kekhilafan Mba-Mba yang udah kelamaan jomblo dan hampir lumutan ini. He came to my life lah kira-kira begitu. Dia bikin gw Ge-Er (setidaknya itu yang gw rasakan) setiap dateng ke kantor gw. Mba-mba ini yang tadinya ga berminat, menolak mentah-mentah, dan udah mengeluarkan statement karena ga berminat sama brondonk sedikit luluh. Yak maklum udah lama kesepian, ga ada yang ngasih perhatian, udah lama ga dirayu, udah lama ga digombalin, udah lama ga disentuh…. hatinya. Udah lama terlalu lama sendiri klo kata Kunto Ajie yang katanya udah nikah itu, ga tau deh tuh berita di instagram beneran dia udah nikah apa belum, gw belum nyari beritanya. Eh koq ga fokus yaaa iniiii??!!!.

Akibat tag-an se-foto instagram berakhir dengan watsapp yang panjang kaya revisi materi ga selesei-selesei, tapi yang ngerevisi sama yang minta revisi sama-sama suka ngurusin tuh materi. Pembicaraan kita udah agak nyerempet-nyerempet bukan kerjaan. Singkat cerita, kisah kita ini kedengeran dengan seorang temen yang ‘agak’ emberrrr dan tersebarlah kisah kasih kami *halah dan menjadi pembicaraan, buah bibir, top of mind di kantor gw, entah di kantor dia. Tapi bossnya dia juga berakhir tahu.

Hari berganti, minggu berganti, bulan berganti (halah 2 bulan aja nyampe :D). Ini koq gini-gini aja, lambat banget macam keong keracunan beling. Tiap minggu apa lagi  klo weekend ada aja yang bikin gw bambang, galau, gelisah, ga jelas. Gw ga peduli saat dia pergi dengan temen-temennya, gw siapa ngelarang-larang, hak gw apaaaaaa? *sambil melotooott. Tapi hal ini mulei bikin gw curiga, postingan-postingan foto di instagramya, dia selalu pergi dengan yang katanya ‘genk’-nya kemanapun klo weekend. Tapi posisi dia dan temen ceweknya ini selalu sama, mereka selalu duduk atau berdiri dan foto bersebelahan. Dan ditambah dengan suatu hari dia memposting foto cewek ini di Instagram-nya, tetapi ga berapa lama di hapus. Iye-iye gw kepo, tapi emang dasar noona  stalker, akhirnya feeling noona stalker gw pun tiba-tiba aktif. Setelah dia menghapus foto cewek itu di instagram lalu cewek ini memasang foto itu sebagai profile picture cewek itu.

Just Friend

Gw cari tahu siapa cewek ini, yang emang bener temen sekantornya. Tapi informasi cewek ini agak susah dicari social media-nya ga aktif, instagramnya dikunci. Damn!!! Plus Gw ga tau nama dia sebenarnya. Gw cuman dapet sedikittt info.  Temen noona stalker yang lain pun ikutan cari tau. Cewek ini nge-like hampir semua postingan ‘dongsaeng’ Gw ini. Hmmm entah groupies or emang mereka ada sesuatu.

Sampailah Gw di acc instagram ‘dongsaeng’ ini, iya acc instagramnya yang lain. Sebenernya gw udah menemukan acc ini beberapa minggu sebelumnya, tapi tidak ada yang mencurigakan hanya acc jual gitar. Tapi beberapa hari kemudian, cewek ini mulai komen di instagram-nya yang lain ini, dengan emoticon-emoticon atau komen-komen yang menurut gw ga penting. Dan me-like hampir semuaaaaaa foto-foto apalagi video-video Dia yang sedang main gitar.

Sampai pada suatu saat Gw mulai gerah karena dia terus menerus memposting fotonya dengan cewek ini, ya meskipun fotonya banyakan, tapi cewek ini selalu disebelahnya. Dan gw pun memberanikan diri bertanya.

“Hai, lo masih di kantor?”

“Aku udah pulang Mba, kenapa? kenapa?”

“Tanya donk”.

Lalu gw capture foto instagramnya.

“Ini siapa pacar? Lo?”

“Dia bilang, temen satu kantor, se-genk, temen jalan-jalan”

“Iya tau temen sekantor”

“Pacar kan?”

“Gw ga punya pacar mba, fokus kerja, males pacaran”

“Ga pacaran, tapi ada sesuatu kan?”

Dia tidak me-reply chat Gw. Setengah jam kemudian dia tidak juga menjawab.

“Karena lo ga jawab, gw anggap iya”

“Temen semua mba, sering maen bareng. Emang kenapa?”

Gw pun mengulang pertanyaan “Ga pacaran, tapi ada sesuatu kan?”.

Lalu dia baru me-reply di pagi-nya, “Maksudnya ada sesuatu?”

Gw pun hanya me-read dan tidak membalas. Gw rasa pertanyaan gw sudah sangat jelas dan gw anggap semuanya sudah selesai hari itu.

-End-

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s