Thailand Here I comeeeeeeee!!!…..

Standard

Mmmm ga tau mo mulai darimana, karena gw ga terlalu bisa nyeritain sesuatu cerita yang gw alami dengan benar hahahaha…. Gw biasanya cuman nulis review-review film ato drama yang udah gw tonton. Tapi setelah googling suatu tempat karena diminta tolong kakak yang mo ke Hanoi, dan dia belum pernah ketempat itu, ternyata nulis report traveling agak penting juga, buat nambah-nambah informasi orang-orang mau pergi ke tempat tersebut (kaya blognya ada yang baca aja, mudah-mudahan ada yang baca) hahahhaa…

Oke Gw mulai yah, maap klo tulisan gw malah ngalor ngidul hehehhee…

Gw dapet trip ke Thailand tepatnya ke Bangkok dan Pattaya dari kantor tempat Gw bekerja, emang suka ada trip-trip macem begini, kita biasanya giliran perginya ga pernah sekaligus satu kantor. Nah dasar rezki gw lagi bagus bulan ini, gw dapet deh tuh undian. Dan akhirnya berangkat lah gw, dan Nofi (yang emang ngarep banget dapet :D), dan beberapa teman Gw yang laen ke Thailand.

Passport?? Untungnya Gw udah punya beberapa bulan yang lalu entah kenapa gw nurut sama saran kakak gw buat bikin passport (makasih yah mas :D), tapi teman Gw ini belum punya passport, terpaksalah dia ‘nembak’ 700k bo’. Bersyukur banget gw udah bikin,jadi duitnya bisa buat belanja (*lho??)

Visa?? Ga perlu visa buat pergi kesana, jadi tenang aja, lagian kita diurusin sama tour guide koq😀. Tapi kata temen yang biasa bepergian ke luar negri (baca:orang kaya dari sonohnya) klo pergi-pergi pake tour guide ga enak waktunya diatur. Gw sih cuek aja secara belum pernah ke luar negri. Bisa keluar negri gretongan aja udah bersyukur (baca:orang kampung asalnya, biasanya maen sama kebo).

Gw naek pesawat yang siang transit dulu sebentar di Changi, Singapura, kata penyelengara, karena kita rombongan, kita ga dapet tiket yang langsung ke Bangkok. Perjalanan Jakarta-Singapura 1,5 jam. Kita transit sebentar, sekitar 2 jam di Changi, ternyata nih bandara lumayan ketat bo’ tapi bagusssss dan besaaarrr gilak. Soekarno-Hatta ga ada apa-apanya, seujung jarinya aja ga ada.

Lanjut kita terbang ke Bangkok, Singapura-Bangkok 2 jam-an kira-kira, gw ga tidur, malah nonton Hello Ghost hahahaha, tapi tetep ga sampe tamat😥 . Oh iya kita terbang pake Singapore Airlines.

Sampe di Svarnabhumi (bandara di Bangkok, Soetta juga tetep ga ada apa-apanya) sekitar jam 6-an, Jakarta dan Bangkok tidak memiliki perbedaan waktu. Kita dijemput bis langsung ke Pattaya, Bangkok-Pattaya sekitar 2 jam. Kita makan malam dulu lalu ke pertunjukkan Al Cazar yang dimana pertunjukkan tari-tarian yang aktris  ato actor??ato aktros?? Entahlah -_-“ semuanya adalah cowok baik yang sudah transgeder ataupun yang masih cowok asli. Tapi percayalah cowok-cowok ini cantik-cantik banget, gw aja nontonya sampe nganga (baca: membuka mulut dengan tidak terkontrol) saking terpesonanya, cowok-cowok transgender ini sangat mulus-mulus kulitnya. Harga tiketnya berapa yah lupa sekitar 300 baht klo ga salah.

See?? cantik kan?? banci lhooooo.....

Tariannya sebenernya biasa aja, penari-penari Indonesia malah lebih bagus klo menurut gw, gerakan mereka standard, malah beberapa kali Gw liat ada yang salah gerakan, ga dinamis, kurang barengan (bekas juri IMB :P), tapi yah itu ada sesuatu yang lain yang bikin pertunjukkan ini  layak ditonton. Selain karena cowok-cowok yang cantik itu, background panggungnya yang bagus, kostum, make up, komedinya dll. Malah ada salah satu session dimana dia membawakan lagu Cindainya Siti Nurhaliza dengan background rumah Melayu, mereka hanya lipsinc di semua lagu.  Setelah pertunjukkan usai sekitar 1-1,5 jam para aktris?? Berbaris diluar panggung, jika kita ingin foto harus bayar 50 Baht, dan mendapatkan ucapan terimakasih dengan suara nge-bass dari sang aktris cantik kekekeekek…..

Nofi foto dengan salah satu aktros?? kemudian dia ngucapin Thank You (suaranya nge-bass hiiii...)

Abis dari Al Cazar kita pulang ke hotel dan tidur karena waktu menunjukkan jam 11 malem, badan gw remuk. Depan hotel gw sebenernya langsung pantai, tapi gw dan Nofi udah ga kuasa buat berjalan-jalan lagi, karena hari sebelumnya gw abis pulang pagi kikikikiki… Tapi kita berdua berjanji dan nyalain alarm klo kita mo bangun agak awal buat jalan-jalan dipantai, dan hal itu hanya janji belaka karena kita berdua ga bisa bangun dan pupus lah harapan jalan-jalan di pantai. Kita cuman bisa motret dari pinggiran abis sarapan L

Setelah sarapan kita balik ke Bangkok rencananya mo ke Chatuchak, pasar di Bangkok yang cuman ada wien doank, pasarnya luas banget segede gaban, yang jualan banyak banget, barangnya macem-macem dari yang penting sampe ga penting, dari yang biasa sampe yang luar biasa, apa lagi pembelinya, dari yang bule keren sampe orang kampung macem gw jg ada hehehee…ga denk masih ngampungan orang lokalnya (sok keren). Menurut informasi yang gw dapet dari tour guide nih pasar ada 32 lorong, dan setiap lorong menunjukkan kategori barang (rapih yak??). Gw ngider di tuh pasar sekitar 6 jam (gilak berapa kalori yang udah gw buang??), alhasil kaki gw sengklek, kaya mo lepas, tapi gw juga dapet beberapa barang,lumayanlah. Sedangkan Nofi kalap belanja, karena barang-barangnya murah-murah gilak dan lucu-lucu. Oh iya selama jalan-jalan di pasar gw ga menemukan cewek Thailand yang bening, gw rasa cantikan banci-bancinya *upss.

Sebelum ke Chatuchak kita diajak ke tempat kerajina jewelry milik pemerintah yang wajib untuk di kunjungi menurut peraturan pemerintahnya sama romobongan tour dari mana pun, klo ga dikunjungi maka pihak penyelengaranya bakal kena denda, yang menurut gw perlu ditiru nih cara seperti ini. Jadi kaya kunjungan ‘pemaksaan’…hahahhaa… Di tempat kerajianan ini beberapa salesnya ada yang dari Indonesia dan beberapa diantaranya bisa berbahasa Indonesia (gilla ngeliat peluang banget yah orang Indonesia emang suka shopping). Kunjungan ‘pemaksaan’ lainnya adalah peternakan lebah, sayangnya kita ga diajak ke peternakannya, cuman dikasih slide-slide, dan ditunjukin produk-produknya yang dihasilkan lebah, yang katanya khasiatnya macem-macem, tapi harganya bo’ mahal bangetttt…gw ga beli (pastinya…hahhaahaha). Eh yang presentasi disini juga bisa bahasa Indonesia lho, dia blasteran Indonesia *halahhh.

Hari berikutnya kita ke Istana Raja, pakaiannya harus sopan,ketutup, ga boleh pake celana pendek, Nofi yang pake legging aja ga boleh, pdahal dibalik legiggingya ga ad bentuknya, smuanya teposs *ehhh. Tapi dia harus pake semacam kaen pantai dan bayar 30 Baht (sukuuurrrr!!! *ehhh).

Setelah itu kita ke nyebrang sungai Chaopraya (ga tau ejaannya yg bener) pake boat buat ke Wat Arun, liat pagoda, sungainya gede kaya di Kalimantan, banyak ikan pantinnya segede-gede gaban (katanya ikan dewa), klo mo dimakan juga ogah, serem liat kepalanya segede gaban. Tiba-tiba tour guide membagi-bagikan roti, gw kira buat makan kita, taunya buat makan tuh ikan dewa L

Di Wat Arun kita ke Pagoda, semacam Borobudur gitu deh, tapi kerawat banget, bersih, dan tinggi banget, gw ogah manjat, karena perjalanan kita masih jauh, gw ga mau ngabisin tenaga buat manjat *alesan😛 Gw cuman foto-foto aja di bawah. Tapi temen serombongan juga ada yang nyampe, plus licin karena hujan.

Lanjut kita ke Platinum, semacam Mall (heran gw diajaknya balanja wae), tadinya gw juga sebel, tapi pas masuk itu mall, Ya Allah, barang-barangnya lucu-lucu banget, plus muraaaaaaaaaaahhh, kualitas KW super, bisa ditawar lagi, alhasil saya blanja lagi *astaghfirullah. Nofi apa lagi belanjanya tambah banyaaaakkkk!!!… Sayangnya kita cuman 2 jam disini *hlaaa??

Lanjut lagi kita dijemput bis dan ke Mall lagi, namanya MBk, klo kata gw nih Mall ga jelas barangnya, ga guna gw disini, cuman bikin capek kaki. Nofi cari Thai tea d swalayannya juga ga dapet.  Oh iya produk-produk disini, pake tulisan sanskerta, gw nyari Charm aja bingung, untung udah hafal bungkusnya jadi tau itu charm (jadi berniat belajar Hanacaraka mulok bahasa sunda  *hayahhh)…

Setelah dari MBK dan makan malam sang tour guide mengajak kita nonton Thai Girl, tapi kita harus bayar lagi 200 Baht, karena pihak penyelenggara cuman bayarin kita 500 Baht, tapi ini buat yang mau aja. Gw dipesen sama seseorang, klo ada pertunjukkan yang bayar, ga usah ikutan, karena bakalan rugi. Dan dari penjelasan tour guide bahwa Thai Girl adalah semacam pertunjukkan striptis tapi lebih ke nyeni, tapi akhirnya gw, Nofi, dan 2 orang teman kami lainnya memutuskan ga ikut.

Kita berdua pulang ke hotel dan tidoorrrrrrr!!!.

Paginya pas sarapan, kita denger cerita temen-temen yang nonton Thai Girl show, katanya sih klo buat cewek malah ngilu, karena sang perempuan penari striptis itu melakukan beberapa pertunjukkan dengan menggunakan kemaluannya. Antara lain, mengeluarkan tongkat besi, silet, menembak balon, dll… Dan sebagian besar menyesal dan ga mau nonton sampe selesai. Lalu ada pertunjukkan mereka having sex on a stage, satu pria dengan lebih dari satu wanita, yang kata teme Gw ceweknya ga ada yang cantik, dan mukanya datar pas lagi melakukan hal tersebut. *Astaghfirullah.

Eh iya paginya sebelum sarapan, gw ma Nofi sempet ngider di pasar subuh yang bukanya dari jam 3-9 pagi di bawah hotel kita, dang w dapet kaen buat nyokap dan bajuuuuuu hahahahhaa….. (balanja deui!!).

Kita check out hari itu juga, langsung ke bandara, kita transit juga hari itu di Changi tapi ini transitnya lebih lama 6 jam bo’. Beberapa temen keluar bandara buat jalan-jalan ke Orchad, gw sama sisanya memutuskan di Changi aja, pertama karena gw ga tau jalan, kedua karena gw udah ga punya duit (sebenernya ini sih alasan utamanya hihihihihihi…. Secara mahal banget di Singapura).

Gw muter-muter di Changi yang segede gambreng itu, ternyata fasilitasnya macem-macem, ada X-Box, free internet, hot spot, nonton TV, pijet, tempat slonjoran, aer minum, narsis poto-poto, arena bermain buat anak-anak dll… dan semuanya adalah GRATISSSSSSSSSSSSSS!!!!!… Transit 6 jam aja ga cukup buat ngiterin nih bandara, gw cuman sempet tiduran bentar karena masih pengen ngiterin nih bandara.

Sekitar setengah 10 malem kita terbang ke Jakarta, dan berakhirlah perjalanan gw, tapi cita-cita gw ini bakal jadi awal dari perjalanan gw, karena mudah-mudahan klo ada rezki lagi, gw pengen jalan-jalan ke tempat laen. Amin.

Kuliner Thailand. Ga ada yang cocok dilidah gw, Tom Yam-nya terlalu asem, kurang bawang putih, yang jualan dipinggir jalan banyak yang jual pork, gw ga brani jajan. Gw cuman pernah bli jajanan sekali, itu juga karena yang jualan orang muslim. Klo disini tukang gorengan aja udah bikin gw laper, disana yang jual semacem soto gitu, gw lewat malah pengen muntah (kayanya berat badan gw turun selama disana *crossfinger *dusta).

abang-abangnya narsis...😛

Kesimpulam gw (kaya skripsi aja). Pemerintah Thailand pinter banget memenej pariwisatanya, menciptakan entertainmentnya, mengcover pajak industry yang ngebuat barang-barang produksi mereka harganya murah, dan mereka juga bangga koq dengan produk mereka, karena disetiap produknya ada tulisan, made in Thailand. Promosi wisatanya juga bagus, dan yang paling penitng mereka semua pihak saling ngebantu buat majuin pariwisatanya. Penjual-penjualnya juga banyak yang ga bisa bahasa inggris, gw sering banget pake bahasa tarzan dan nawar-nawar harga pake kalkulator😀, tapi mereka tetep ramah meskipun ga ngerti bahasa inggris.

3 responses »

  1. Hehehe ,, ° • · ♡·♥ τнänκ чöü ♥·♡ · • ° yaa sis,, secara lia dalam bbrpa hari kedepan m k thailand jg,, info n pengalaman yg mberi lia masukan,,n “̮ћϱћϱ (♥̃͡♥̃͡) ћϱћϱ”̮ baru pertama kalinya k negara org,,( katro.com ). Tangkiyuuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s