Wheat Purple Noodles

Standard
Wheat Purple Noodles

Kali ini gw mau ngereview mi instan, tapi ini mie instan ‘agak’ sehat yaa. Yaa setidaknya mengklaim tanpa msg dan terbuat dari wheat. Merknya KOKA Purple Wheat Noodles rasa Aglio Olio. Hmmm rasanya kaya pasta ya ogliolio. Mie ini gw beli Foodhal belakang kantor, harganya klo ga salah 10rb-12rb rupiah, gw lupa (lebih murah dari samyang kayanya, samyang opo kowe krungu jerite ati ku mengharap engkauu kembaliiii *laah malah nyanyii 😂)

Isi bungkus mi terdiri dari, mie yang berwarna ungu, minyak sayur, dan bumbu berbentuk bubuk, kayanya sih bubuk bawang putih (maap lupa nyobain, udah keburu dicemplungin).

Mie nya direbus kaya biasa aja, klo udah aldente angjat tiriskan, kl dipetunjuk sih disuruh dicuci pake air dingin, tp gw males hahahahaa… Secara langsung mo dimakan juga jd ga bakal mekar-mekar banget. Gw tambahin bawang bombay dan bawang putih yang ditumis pake olive oil. Trs baru masukin bumbu instannya yang terdiri dari minyak sayur sama bumbu bubuk udah aduk aja, trs masukin deh mie yg udah direbus, campur, angkat dr kompor.

Oh iya pas ngerebus mie nya tuh aer rebusannya jd kentel banget, kaya ada tepungnya.

Tekstur mie nya hampir mirip sama mie instan yang biasa dibeli, warnanya ungu muda pas dicampur sama bumbunya jd ungu campur coklat muda, ungu engga, coklat juga engga, warnanya ga jelas kaya hubungan *laaah. Trs pengen gw tambahin kecap karena warnanya ga kemana-mana, tapi gw menahan diri 😅. Rasanya ga ada rasa MSG, blas ga ada rasa mecinnya, cuman bumbu bawang aja. Tapi overall sebenernya masih recomended, coba ditambahin telot or sosis or ayam or daging *laaah jadi banyak. Trs kemaren gw makannya pake kimchi, endul koq. Jd kayanya gw mo nyobain rasa laen.

Eh tapiii mie ini ga ada label halalnya, produksi Singapur. Secara ingredient sih cmn mie gandum, minyak sayur, bubuk bawang putih. Jadi insyaAllah amanlaah yaaaa 😂😂

Advertisements

Positive Vibes

Image
Positive Vibes

Baru aja baca sebuah artikel, kalo pasangan itu harus yang bisa membawa hidup kita lebih positif. Beberapa bulan kemarin gw merasa jadi orang yang lebih postif dan lebih sopan dalam bersikap. Dia secara ga langsung mengajarkan gw untuk bersikap lebih santun.
Read the rest of this entry

Gema Ramadhan

Standard

Kemarin baru aja gw posting kegalauan gw karena seseorang, tapi ditengah malam ini gw tertohok saat menonton sebuah acara ramadhan Gema Ramadhan di SCTV, seorang peserta bertanya tentang keikhlasan dan keridho-an karena sudah 4 tahun ditinggalkan suaminya menghadap ilahi tapi ibu ini merasa masih berat dan belum ridho dengan kepergian suami. Lalu kemudian Aa Gym memanggil anaknya yg bernama Icha, yang seminggu kemarin baru saja ditinggalkan anaknya menghadap ilahi yang baru berumur 2bulan, tnpa ada tanda-tanda anak ini sakit ataupun tidak enak badan. Hanya saja malam sebelumnya anaknya menangis sepanjang malam saat orang tuanya tidur, sehingga orang tuanya terbangun dan saat dibacakan Al-Qur’an anaknya terdiam. Tapi kemudian keesokan harinya saat sedang dipangkuan ibunya, tiba-tiba anaknya sudah dipanggil Allah swt. Ya Allah gw yg denger ceritanya aja merembes mili gimana ibunya yg melahirkannya, mengurusnya, dan saat itu sedang menggendongnya, hatinya pasti sangat hancur. Tapi Ica anak Aa Gym ini terlihat sangat tabah, suaranya agak bergetar tp dia tidak menetaskan air mata, sementara gw yg nonton mukanya udah basah.

Pesan dari Mba Ica anak Aa Gym ini, maut bisa datang kapan saja kepada siapa saja, pantaskan diri kita menghadap Allah Swt dan jangan pernah sia-sia kan orang-orang yang kita cintai anak, orang tua, sodara hargai setiap waktu yg ada bersama mereka karena kita tidak pernah tau kapan waktu terakhir kita bersama mereka.

Apalah gw ini yg cuman galau karena seseorang yang bahkan ga nganggep gw ada, sementara mba Icha ini baru saja ditinggalkan anaknya yg baru berumur 2 bulan dan sangat tabah menghadapinya. Kemudian gw malu. Lo ga ada apa-apanya bahkan seujung kukunya pun ga pantes. Jadi ga usah berlarut-larut dengan kegelisahan yang ga seberapa ini. Saat lo merasa down ingatlah cobaan kamu tidak seberapa, hadapilah!

I Don’t Think He is the One

Standard
I Don’t Think He is the One

Akhirnya karena gw sedikit jengah gw bilang, gw ga merasa sedekat itu dengan dia. Gw ga merasa diri gw spesial dimata dia.

Tetiba temen gw bilang, gw tuh sebenernya bisa liat orang itu suka apa ga sama orang lain. Statement ini agak meragukan sih, karena dia orang yang sangat ge-er an sama cowok, jadi suka salah nangkep sinyal hahahahaa… Kesimpulan gw, dia selama ini ngerasa klo cowok itu sebenernya ga suka sama gw & cuman gw aja yg ke-baperan. Okeeh!! Trs gw menarik kesimpulan juga sepertinya dia ga suka klo gw sama cowok ini, karena mungkin dia pernah suka juga sama cowok ini? Atau pernah kebaperan juga?…hahahha Entah..

Dia bilang, jd lo udah menyerah nih sebelum melangkah?.

Read the rest of this entry

Di reply Jung Jin Woon di Instagram

Standard

Gw memang pernah kesemsem banget sama dia Jung Jin Woon, gegara WGM. Trs kemudian karena bakat-bakatnya. Tapi kemudian prestasinya agak tenggelam semenjak Jin Woon udah ga di 2AM. Mreka memutuskan ga memperpanjang kontrak di JYP atau di manajement anak perusahaan JYP gitu (cmiiw), gw udah ga terlalu mengikuti kabarnya.

Pernah melihat dia syuting suatu variety di Jerman, disebuah vlog youtube Gita Savitri, terakhir sih dia menghadiri NBA apa tuh di Amerika Serikat. Gw masih follow instagramnya bwt liat kabar-kabar hari itu. Read the rest of this entry

Ha Suk Jin

Standard

Tidak ada dekorasi yang spesial, tidak juga pakaian kami, tidak juga menu makanan diatas meja yang kami pesan.  Semuanya biasa saja, tidak juga sikapnya yang berlutut dan memberikan bunga atau cincin. Tidak ada yg special saat itu, saat kami sedang makan tidak juga karena merayakan sesuatu, karena memang sudah saatnya makan saja, tiba-tiba Ha Suk Jin berkata, “Ndah, nikah yuk!”

“Hah??”. Masih sambil makan karena tidak yakin dengan apa yang dia katakan.

“Kita nikah yuk!”

“Kamu ngelamar?”

“Iya”, masih dengan muka santainya sambil makan.

Beberapa hari kemudian, Aku mulai panik karena semuanya begitu mendadak, Ha Suk Jin ingin meresmikan lamaran itu ke pihak keluargaku dalam 2 minggu kedepan. Aku ga punya persiapan apa-apa. Bahkan dalam sebulan kedepan Gw punya banyak jadwal event disaat weekend.

Kemudian Ha Suk Jin datang dan menenangkan ku, dan berkata-semua akan baik-baik saja.

 

 

Kemudian aku terbangun karena sudah siang dan perutku lapar. Oh no itu semua hanya mimpi, karena aku tadi malam aku mere-run One Percent of Something. Daamn! 🙂